Senyum Termanis yang kini Menjadi Tangis

Senyum Termanis yang kini Menjadi Tangis
oleh: Fatkuryati

CINTA adalah perasaan yang sakral, tak habis kata untuk mengartikan lima huruf yang berjejer indah. Cinta selalu menjadi topik hangat di seantreo dunia, keberadaannya selalu menjadi teka-teki dan misteri hati. Kalau saja kita tak pernah dilahirkan ke dunia, mungkin kita tak kan pernah mengenal arti cinta, tak kan pernah merasa dicintai atau mencintai, juga tak kan pernah menjadi pencinta yang tulus.

Siang itu adalah hari sabtu,, pertemuan pertamaku dengannya setelah menjadi sepasang kekasih.. Aku teramat bahagia untuk itu,, aku berusaha untuk tampil istimewa di depannya,, memilih baju, sandal, tas, jeans dan jilbab yang matching untuk ku kenakan pada pertemuan itu.. Aku seolah menjadi wanita paling bahagia di seantreo dunia,, karena bisa menjadi wanita terpilih dari sekian banyak wanita yang menyukainya.

Usia kita terpaut 3 tahun,, dia 3 tahun lebih tua dariku.. Ia tampan, supel, pintar, dewasa, baik, bijaksana dan romantis.. Itulah yang membuatku merasa menjadi gadis paling beruntung.. Satu paket dari banyaknya karakter positif yang aku suka darinya adalah karena dia mengenakan kacamata.. Entah kenapa aku lebih senang dengan pria berkacamata,, bisa jadi karena aku adalah fans fanatiknya Afgan Syahreza yang menamakan diri sebagai Afganisme.. jadi secara tidak langsung, sebenarnya aku menginginkan Afgan Syahreza yang menjadi partner hidupku,, tapi karena itu adalah bagian dari hal mustahil,, so selain Afgan pun tak jadi masalah, asalkan dia berkacamata.. Seperti pepatah ini “Tak Ada Rotan Akarpun Jadi”,, heheeee,,, konyol memang,, tapi yaaa inilah aku.. Sii gadis penyuka pria berkacamata.

* * *

Ting-ting-ting (tanda pesan masuk),, ponselku berdering pertanda ada pesan masuk,, ternyata itu adalah pesan singkat dari sii beybbii,,, ku buka pesan singkat itu dengan senyum yang tak pernah henti menghiasi bibir mungilku.

“Ayy,, kita ketemu jam 1 aja yaa,, di depan halte kampusku,, biar waktunya agak lama’an,, nanti kita langsung jalan,, kamu yang pilih tempatnya,, terserah kamu dehh mau ke mana.. miss U beeyy…” ^^

Setelah selesai membacanya,, tanpa pikir panjang aku langsung menekan tombol replay di ponselku.

“Okkeii,, setelah sholat dzuhur aku langsung meluncur ke kampusmu,,, jangan telat yaahh… miss U too,,” ^^

Haaaa,,, saat itu dunia serasa berhenti berputar,, seolah hanya ada aku dan kamu yang menghuni bumi ini.. Tak ada makhluk lain,, hanya KITA.. ^^ aku jadi tak sabar menunggu jarum jam menuju ke arah pukul satu.. Memang saat itulah yang menjadi penantianku,, karena rindu yang dia rasakan sama manisnya dengan rindu yang menggantung dalam sukmaku.. Kehadirannya memang mampu buatku lupa akan cerita indah masa laluku bersama sang mantan yang belakangan ini telah menjadi mantan yang paling berkarat di hatiku.. Sedikit demi sedikit aku mulai berhasil meninggalkan bayangnya dalam masa laluku,, dan semua itu karena DIA,, sii pria yang kini menjadi Super Heroku.. Dulu aku memang merasa teramat sulit untuk tak memikirkan mantanku itu,, tapi syukurlah hal itu kini tak terjadi lagi.. Aku berusaha relakan dia pupus bersama sang waktu,, karena ku pikir telah ada sang Super Hero yang kini berperan mewarnai hari-hariku kembali..

* * *

Ketika jarum jam menunjukan pukul 12.30 WIB,, aku langsung bergegas menuju lokasi yang telah dijanjikan.. sebelum berangkat pastinya aku telah menunaikan sholat dzuhur terlebih dahulu, karena hal itu memang selalu di ajarkan bunda kepadaku. Angkutan umum warna biru adalah tujuan terakhirku untuk segera sampai ke kampusnya.. Tepat di pukul 13.07 WIB aku telah sampai di depan kampusnya.

“Kiri bang,, ucapku penuh semangat memberhentikan angkutan umum yang sedari tadi ku tumpangi”..

Setelah aku selesai membayar dan mengambil kembalian,, aku langsung memposisikan diriku untuk duduk di halte.. Dug-dug-dug,,, jantungku terasa lebih kencang berdetak,, seperti ada sensasi halilintar di DUFAN imajiku… Aku mencoba menormalkan kembali detak jantungku dengan cara menarik nafas panjang sambil memegang dadaku dan mengebuskannya pelan-pelan,, berharap semoga hal ini dapat membantu jantungku untuk berdetak dengan normal kembali.. Setelah dirasa cukup baikan,, akupun bermaksud hendak mengiriminya pesan singkat untuk menanyakan keberadaannya.. Bersamaan dengan aku mengambil ponsel di saku celanaku,, tiba-tiba ponselku berdering tanda pesan masuk.. Hmmm,,, ternyata untuk urusan pesan singkatpun kita sehati.. Dengan waktu yang hampir bersamaan,, kita hendak menanyakan hal yang serupa.

“Ayy,, kamu udah nyampe mana?? Aku udah di kampus nii,, di sekret.. Hmmmpp,, aku langsung ke halte ajah kali yah..”

Akupun langsung membalas pesannya:

“Aku udah di depan kampus kamu beyy,, baru ajah nyampe.. yaudah kamu ke sini yaa,, aku nya sendirian nii…”

Tak lama waktu berselang,, tanpa kusadari wajah tampan dengan senyum khasnya telah ku dapati,, wangi tubuhnya pun mulai tercium.. Kulihat Ia sedang berjalan mendekat ke arahku sambil melambaikan tangan.

“Heyy ayy,, belum lama nunggu kan??,, tanyanya sambil mengelus kepalaku”

“Iya aku belum lama ko,, hanya baru beberapa menit, jawabku sambil melempar senyum manisku ke arahnya”

Sejak saat itu,, kami mulai meluncur ke Alun-alun kota Serang,, tempat yang asyik untuk santai bersama sang pujaan hati.. Setidaknya kami bisa bersenda gurau, saling melempar senyum, saling memuji, saling melirik dengan malu, dan di tengah candaan itu sesekali ia mencubit pipiku.. Tanpa harus ku bilang bahagiapun sepertinya ia tahu bahwa aku sangat bahagia bersamaanya,, semua itu mungkin dapat terlihat dari senyum yang tak pernah henti menghiasi bibir mungilku dan dari bola mataku yang tak pernah jera dari binar.

“Oohh Tuhan,, jangan biarkan waktu ini berlalu begitu cepat,, saat ini aku hanya sedang ingin menikmati kebersamaanku dengannya,, ucapku dalam hati”

Ketika aku sedang setengah terdiam,, dia memintaku memejamkan mata,, dimulai setelah ia selesai menghitung hingga angka tiga.. Saat itu aku mulai merasa penasaran, sebenarnya akan ada hal indah apa yang dilakukannya untukku.. Secara diam-diam ternyata dia mencoba untuk membuatku semakin cinta dengan kejutannya.. dari arah yang berlainan bisa didapati bahwa ada tiga pria yang membawa 3 benda yang berbeda,, tiga pria itu adalah kurir dari toko boneka, toko coklat dan toko bunga yang dari beberapa hari lalu telah dipesannya.

“Hmmpp,,, satu dua tiga… ayyoooo buka matamu ayy,, Surpriseeeeeeeeeeeeee,, ucapnya sambil melebarkan tangannya bergaya ala pangeran di negri dongeng”

Dan ketika aku mulai membuka mata,, telah kudapati tiga benda lambang cinta berada persis di depanku.. Lima batang coklat Catt Burry,, satu boneka Mickey Mouse berukuran jumbo,, dan dua belas tangkai Bunga Mawar yang disatukan dalam buket yang indah… Aku bisa langsung mengerti bahwa jumlah angka dari setiap bendanya mewakili makna dari moment tak terlupakan 10 hari yang lalu. Lima batang coklat Catt Burry menandakan tanggal jadian kami, sedangkan satu boneka Mickey Mouse menandakan bulan jadian kami,, dan dua belas tangkai Bunga Mawar menandakan tahun jadian kami.. 5 Januari 2012,, itulah moment indahku 10 hari yang lalu bersamanya,, dan itu tak kan pernah terlupakan.

“iiiihhhh so sweet dehh,, aku suka ini,, makasih ya beeyy,, dapat ku pastikan bahwa moment ini juga tak kan kulupakan,, ucapku dengan mata berbinar bahagia”.

“Sama-sama sayang,, aku juga senang melakukan ini untukmu,, ini sebagai bukti betapa aku mencintaimu,, kamu adalah satu-satunya wanita yang kuharapkan untuk mendampingiku sampai nanti Tuhan akan memanggilku,, aku sayang kamu,, ucapnya sambil memegang tanganku dengan jari-jemarinya yang lembut”.

“Kamu bisa lihatkan betapa bahagianya aku saat ini,, itu tanda bahwa aku bersyukur memiliki pria sepertimu,, aku juga sayang kamu beeyy,, seruku sambil balik memegang tanganya dengan erat”..

* * *

Sore itu adalah sore bahagiaku,, hari terbahagia kedua setelah 10 hari yang lalu, hari dimana dia memintaku menjadi kekasihnya.. Bedanya,, sabtu sore ini waktu seolah berjalan dengan sangat cepat.. Beberapa jam yang terlewat hanya terasa seperti beberapa menit.. Aku bahkan tak tahu,, kenapa jika kita sedang menikmati kebersamaan dengan orang yang terkasih, waktu serasa tak berpihak.. Ia berjalan dengan sangat cepat,, padahal kebersamaan itu masih dirasa kurang cukup lama,, rindu yang terasa saja belum benar-benar terobati.. Sabtu sore ini mungkin pertemuan kami cukuplah hanya hingga pukul 16.00 WIB,, bunda tidak mengizinkanku pulang larut malam,, jadi aku lebih memilih untuk pulang sebelum waktu magrib tiba.

Tepat pada pukul 16.00 WIB ia mengantarkanku pulang.. Ketika mengendarai sepeda motor,, Ia benar-benar memperhatikan keselamatanku.. Ia mengendarai sepeda motornya dengan kecepatan yang normal,, padahal berpacu dengan kecepatan tinggi adalah hal yang biasa dilakukannya,, tapi kini hal itu tak dilakukannya.. Ia mencoba melindungiku dengan caranya.. Aku termasuk anak yang polos,, untuk hal melingkarkan lengan ke pinggangnya pun aku masih merasa malu. Tapi sepertinya ia merasa risih,, ia takut akan terjadi apa-apa denganku,, memang tak ada yang kujadika pegangan saat itu.. kemudian dengan sangat tiba-tiba,, ia menarik kedua tanganku, mencoba menggapainya dan memposisikan lenganku melingkar di pinggangnya.. Posisi tubuhku menjadi sangat dekat dengan punggungnya.. Mungkin detak jantungku yang kini ritmenya mulai bertambahpun bisa dirasakan olehnya.. saat itu pula ia menoleh ke arahku dan mengatakan kalimat pendek yang bermakna dalam,, “Aku Sayang Kamu”.. Tapi aku tak menjawabnya,, suara bising kendaraan kujadikan alasan untuk berpura-pura tak mendengar ucapannya.. karena aku takut ia dapat membaca kegugupanku..

Sesampainya di rumahku,, ia langsung pamit untuk pulang.. Tak menyempatkan sedikit waktu pun untuk sekedar mengistirahatkan diri.. Sekitar pukul 17.30 WIB,, ia mengirimiku sebuah pesan singkat yang menyatakan bahwa dirinya telah sampai di rumah tanpa kurang suatu apapun.. Inilah pesan singkatnya yang ia kirim saat senja tiba..

“Ayy,, aku udah nyampe rumah nii,, makasih yaa atas sabtu terindahnya”..

* * *

Sejak saat itu,, haripun seolah berlalu dengan sangat lambat,, tak kudapati sedikitpun kabar darinya.. tapi aku masih bisa untuk berpikir positif bahwa ia memang sedang disibukan dengan tugas akhirnya (skripsi),, disamping itu aku tahu bahwa dia memang sering menjadi pembicara di berbagai acara seminar.. Aku mencoba untuk tak melemaprinya dengan pikiran-pikiran negatif,, karena bagaimanapun juga aku telah berjanji pada diriku sendiri bahwa apaun aktifitasnya, selagi itu membuatnya nyaman,, aku akan selalu mendukungnya.. Tapi entahlah,, beberapa hari belakangan ini aku merasa ia menjadi amat berbeda,, bahkan komunikasi itu nyatanya telah benar-benar putus,, nomor ponselnya tak pernah aktif.. Aku teramat kesulitan untuk mengetahui kabarnya,, bahkan sejak saat itu,, akun facebooknya sama sekali tak terlihah ada aktifitas. Aku mulai merasa bahwa ia memang sengaja menghindariku.. Jika memang ia,, sebenarnya apa yang menjadi alasannya untuk melakukan itu,, padahal sebelumnya ia masih bersikap sangat manis kepadaku,, bahkan ia berani membuat kejutan yang ia susun selama satu minggu lamanya.

Jutaan detik,, ribuan menit,, ratusan jam dan puluhan hari telah berlalu.. tak terasa ini adalah hari kesebelas ia menghilang dariku tanpa kabar.. Tapi aku tak pernah henti untuk mencoba menghubunginya via sms dan telfon.. Namun sepertinya itu teramat sia-sia,, lagi-lagi yang kudapati hanya suara operator yang menyatakan bahwa nomornya sedang tidak aktif dan berada diluar jangkauan.. Aku mulai tak mengerti dengan semua yang terjadi saat ini,, apakah memang dia sengaja mengganti nomor ponselnya dengan nomor yang baru?? lantas apa artinya kejutan yang ia buat beberapa hari yang lalu,, jika pada akhirnya ia melukaiku dengan cara seperti ini.

Aku mulai dilanda ketakutan yang tak berujung,, aku takut moment menyakitkan tiga setengah tahun silam, semasa aku duduk di bangku SMA terulang kembali dalam fase hidupku.. saat dimana aku diperlakukan dengan cara yang serupa dengan ini,, aku ditinggal pergi oleh pria yang ku sayangi dengan cara yang menurutku teramat bodoh. Cara yang menunjukan sisi ketidakjantanananya,, padahal,, bukankah ada banyak cara yang jauh lebih baik dari ini.

Saat itu aku mulai tak kuasa untuk menahan air mata,, perlahan mataku menjadi sayu dan tak lagi berbinar.. Aku harus menelan semua ini sendiri dan menerima kenyataan pahit kembali.

Kenapa harus kau ciptakan senyum termanis,, jika pada akhirnya kau buatku menangis.. Kenapa kau buat mataku berbinar bahagia,, jika pada akhirnya kau buat mataku nanar karna air mata…. Aku tak pernah menginginkan hal ini terjadi,, Peristiwa tiga setengah tahun silam yang paling aku benci ternyata harus kembali terulang dengan orang yang berbeda.

Tak seorangpun tahu kalau saat ini aku sedang terluka,, aku memang memilih untuk tidak menceritakannya pada siapapun, termasuk keluarga dan sahabat-sahabatku.. Aku memilih untuk tetap terlihat tegar di depan mereka,, tawa dan senyum indahku adalah hal yang biasa aku tunjukan untuk menutupi lukaku.. Aku tak ingin ketika air mata ini jatuh mereka menjadi teramat mengkhawatirkanku. Biarlah kusimpan semuanya sendiri,, biarlah aku mencoba mengibur diriku sendiri,, biarlah aku menguatkan diriku sendiri dan biarlah aku memulihkan hatiku kembali dengan caraku sendiri.. Aku tak ingin melibatkan siapapun untuk dukaku ini.

Luka,, !!!! yaaa aku memang merasa terluka dengan semua ini.

Kenapa harus ada ucapan sayang bila akhirnya kamu menyia-nyiakan aku… Bahkan hingga detik ini aku masih bertanya-tanya,, apa salahku??? Kenapa dengan tiba-tiba kamu menghilang dan pergi tanpa kabar,,, sungguh aku tak mengerti dengan ini. Jika setiap yang terjadi harus ku artikan,,, maka untuk yang ini,, aku belum bisa mengartikannya.

Mungkin jika masa itu tak pernah ada,, barangkali aku tak perlu repot untuk mencari jawaban dari pertanyaanku.

Jika dulu aku tahu bahwa semuanya akan menjadi seperti ini,, aku akan lebih memilih di tanggal 5 Januari kemaren tidak pernah ada momen spesial,, tidak pernah ada ucapan sayang dan tidak pernah ada permintaan untuk menjadikanku kekasihmu.

Kenapa semua ini terjadi secara tiba-tiba,, sabtu siang di pertemuan pertama setelah menjadi kekasih, kita masih baik-baik saja,, kamu masih memperhatikanku,, masih tersenyum bersama,, masih bersenda gurau bersama,, masih minum bersama,, masih duduk bersebelahan,, masih mencoba membuat cintaku semakin besar dengan kejutan itu,, bahkan kamu masih sempat memegang tangganku dan mengantarkanku pulang.. setelah itu kamu pun masih sempat mengirimiku pesan singkat untuk bilang bahwa kamu telah sampai di rumah.

Yang aku sedihkan,, ternyata itu adalah pesan singkat terakhirmu untukku.. kau MENGHILANG dan tak izinkan aku untuk tahu alasannya… Tahukah kamu,,, tak pernah terlewat seharipun untuk aku mencoba menghubungi nomor ponselmu,, tapi ternyata semuanya sia-sia,,, tak kudapati sedikit kabar darimu.

APA SALAHKU??????

Jika kamu memang tak sayang lagi,,, aku malah lebih ingin kamu langsung katakan itu ke aku,, bukan dengan cara konyol seperti ini… kamu cukup dewasa,, bijaksana dan lembut,, itu yang aku suka darimu.. tapi kenapa untuk yang ini kamu tidak bisa melakukannya dengan caramu yang bijaksana.

Jujur,, sampai detik ini aku masih sayang,, aku masih berharap bahwa ada masanya nanti kamu akan menghubungiku kembali dan memberi kabar,,, aku bahkan berharap bahwa kamu menghilang ini bukan untuk sengaja melukaiku,, tapi karena kamu sedang berusaha untuk membuatku tersenyum dengan kejutan yang kamu buat seperti 11 hari yang lalu.

Jika bagimu merindukanku adalah hal yang berat, harusnya kamu belajar dari caraku merindukanmu.. Kau adalah mentari yang hangatkan pagiku, dan bulan yang terangi malamku.

Tak bosan aku menyebutmu dalam do’aku,, mencoba mengetuk hati sang pencipta surya agar berbaik hati mengirimkanmu lagi untukku.

Tak perlu kamu tahu berapa banyak air mata yang membasahi bantal saat khayalku terbawa dalam kenangan tentangmu,, dan aku pun tak ingin kamu ikut sedih ketika tahu betapa dinginnya hari-hariku tanpa senyummu.

Entahlah,,,,, sepertinya memang hati dan pikiranku harus bekerja keras untuk melupakanmu dan membuang jauh bayangmu hingga langit ke tujuh.

Aku memang menyadari bahwa kehidupan ini terkadang mengharuskan kita menerima apa yang tidak kita harapkan dan tidak mendapatkan apa yang kita harapkan.. Maka aku akan tetap berusaha untuk meyakinkan diriku sendiri bahwa aku harus tetap ikhlas untuk menerima apa adanya.

Terimakasih,, karena kamu sempat berperan mewarnai hari-hariku meskipun dengan waktu yang teramat singkat… Ku coba untuk tegaskan pada diriku sendiri bahwa “ketika kita berencana maka biarkanlah Tuhan yang menjadi penghapusnya dan menggantikannya dengan yang lebih baik”.

* * *

Personal Data
Nama : Fatkuryati
Nama Panggilan: Ifat
TTL : Serang, 15 Juli 1991
Motto : Bahagia adalah hak semua orang,, mari jemput bahagia itu…
Alamat : Jln. Ciptayasa Kp/Ds. Linduk rt 07 Rw 01 kecamatan Pontang, Serang-Banten.
Pekerjaan : Mahasiswi
Hobi : Merangkai kata-kata puitis, Mendengarkan musik, bersepeda, travelling.
Minat : Menjadi seorang penulis yang karyanya bisa dibaca banyak orang, menjadi tenaga pendidik, serta menjadi wanita sukses dunia dan akhirat.
E-mail : siibungsuifat@yahoo.co.id
Facebook : Ifat_91@yahoo.com atau Ifat sii princessbungsu
Twitter : @IfatSiiprincess

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: